Perjalanan Dimensi Waktu Sang Genius Bab 16

Perjalanan Dimensi Waktu Sang Genius Bab 16

Bab 16

Menurut aturan Kerajaan Nuala, batas terakhir membayar utang itu di tengah malam. 

Apa yang sudah dilakukan Budi? 

Wira memang tidak melihat apa yang sudah terjadi. Namun, saat melihat pintu aula utama yang roboh, Wulan yang berlinang air mata, tangannya yang bengkak dan memar, pisau dan gunting yang ada di tangan anak buah Budi serta para kerabat yang memegang tongkat kayu, Wira langsung mengerti apa yang terjadi. 

“Suamiku!” 

Saat semua anak buah Budi sedang lengah, Wulan mengambil kesempatan untuk berlari keluar dari aula utama. Dia langsung melemparkan diri ke dalam pelukan Wira dan menangis tersedu-sedu. 

“Jangan takut, aku sudah pulang!” 

Wira mengelus rambut panjang Wulan sambil menghiburnya. Kemudian, dia mengangkat tangan Wulan yang bengkak dan memar sambil bertanya, “Masih sakit?” 

“Nggak sakit lagi!” 

Meskipun Wulan masih merasa tangannya sangat sakit, dia tetap memaksakan seulas senyum. Saat melihat semua warga desa yang menatap mereka, Wulan buru-buru bersembunyi di belakang Wira sambil tersipu. 

Wulan merasa sangat malu karena sudah memeluk suaminya dan bertukar kata-kata manis di hadapan semua orang. 

Semua orang tidak keberatan akan hal itu. Mereka sedang melihat jubah sutra yang dipakai Wira serta pakaian baru Danu dan Sony. 

Di pedesaan, orang-orang memakai pakaian sederhana yang terbuat dari katun. Namun, mereka bertiga malah memakai pakaian mewah dari sutra. Jadi, semua orang pun menatap mereka dengan bingung. 

Budi berkata dengan merendahkan, “Bisa-bisanya kamu pakai pakaian bagus dan bermesra-mesraan di hadapanku. Memangnya 40 ribu gabakku sudah terkumpul?!” 

Jubah sutra yang dipadu dengan giok dan tas wewangian sudah memakan hampir 10 ribu gabak. 

Bahkan Budi yang mempunyai kekayaan sebesar 2 juta gabak juga keberatan membeli pakaian yang begitu bagus. 

Hanya orang-orang kaya di ibu kota provinsi yang rela menghabiskan uang untuk penampilan mereka. 

Agus hanya menonton seluruh kejadiannya dengan acuh tak acuh. Setelah melihat ketiga orang yang berpakaian mewah itu, dia juga tidak lagi mempersulit warga. 

Herman pun maju dan berkata, “Wira, kami semua bisa pinjamkan 20 ribu gabak. Asal kamu punya 20 ribu gabak sisanya, utang ini pasti bisa dibayar lunas!” 

Semalam, Hasan sudah berpesan padanya untuk mengumpulkan uang dari orang yang bersedia membantu. Jadi, Wira bisa menggunakannya apabila uang penjualan ikan tidak cukup. 

“Makasih atas niat baik semuanya!” 

Setelah mengucapkan terima kasih, Wira menatap Budi dan mendengus. “Aku punya uangnya. Gimana dengan surat perjanjian dan taruhan kita?” 

“Serahkan uang …. Ah!” 

Sebelum Budi sempat menyelesaikan kata-katanya, Wira melemparkan empat batang uang perak ke kaki Budi. 

Sebatang uang perak nilainya 10 ribu gabak. Empat batang uang perak sudah cukup untuk membayar utang 40 ribu gabak Wira! 

Setelah melihatnya, Wulan pun menangis. ‘Suamiku benar-benar bisa menghasilkan 40 ribu gabak untuk bayar utang!’ 

Para warga dusun juga menghela napas lega. 

Jika ada kerabat mereka yang menjadi budak orang, mereka juga akan ditertawakan orang. 

Agus berkata dengan terkejut, “Wira, penjualan ikanmu nggak mungkin bisa menghasilkan 40 ribu gabak. Keluarga Wulan juga nggak mungkin bersedia pinjamin uang untukmu. Dari mana kamu dapatkan uang ini?” 

Wira menjawab dengan dingin, “Apa hubungannya sama kamu?” 

Saat di depan pintu tadi, Wira sudah mendengar semuanya. Agus bukan hanya tidak membantu, tetapi malah mempersulit warga. 

Agus pun langsung malu setelah mendengar jawaban Wira. 

“Ini bukan uang perak, semuanya terbuat dari timah. Ini uang palsu!” 

Budi memungut sebatang uang perak, lalu menunjukkannya pada Agus. “Pak Agus, benar, ‘kan?” 

“Palsu?” Agus melirik uang perak itu tanpa memegangnya. “Aku jarang pakai uang perak. Jadi, nggak bisa bedain itu asli apa palsu. Pak Budi lihat saja sendiri!” 

Uang perak itu sebenarnya asli. Agus sudah tahu rencana Budi, tetapi tidak mau ikut terlibat. 

Jika Agus membela Wira, dia akan menyinggung Budi. 

Jika Agus membantu Budi memfitnah Wira, para warga dusun akan memakinya apabila hal ini terbongkar. 

Setelah mendengar kata-kata Budi, warga dusun juga terkejut. 

Di desa, jarang ada transaksi jual-beli. Para warga desa biasanya hanya menggunakan koin perunggu. Jadi, mereka juga tidak pernah melihat uang perak. 

Danu dan Sony pun murka. 

Apa Budi sudah buta? Dia bahkan tidak bisa membedakan uang perak yang asli dan palsu. 

Wulan pun berkata dengan cerdik, “Hei, jangan memfitnah! Kamu tahu jelas uang perak itu asli apa palsu. Kamu cuman mau menipu kami biar bisa merebut semua yang dimiliki Wira! Kami nggak bakal tertipu! Cepat keluarkan surat perjanjian dan surat taruhannya! Kalau nggak, kami bakal tuntut kamu ke pengadilan daerah!” 

Para warga dusun pun tersadar. 

Pantas saja meskipun sudah mengumpulkan cukup uang, ada banyak orang yang tetap tidak bisa mendapatkan kembali tanah mereka dari rentenir. 

Ternyata meskipun seseorang memiliki uang, para rentenir juga tidak mau menerimanya agar dia melanggar perjanjian. Dengan begitu, para rentenir sudah bisa menyita tanahnya. 

Danu dan Sony sangat marah hingga ingin turun tangan untuk memukul Budi. 

Tidak ada yang tahu demi mengumpulkan 40 ribu gabak ini, mereka sudah bekerja sangat keras dari kemarin hingga hari ini. 

Saat mereka sudah mengumpulkan cukup uang untuk membayar utang, Budi malah menggunakan cara licik seperti ini. 

“Uang perak ini palsu! Kalau nggak percaya, ayo kita ke pengadilan daerah! Suruh saja pemimpin kabupaten yang menilainya!” 

Budi sama sekali tidak takut. 

Hari sudah hampir gelap, mereka juga hanya bisa pergi ke pengadilan daerah besok pagi. Dengan begitu, Wira akan termasuk melanggar perjanjian. 

“Kamu!” Wulan sangat marah hingga tidak bisa berkata-kata. 

Dalam menghadapi penipu seperti ini, Wira juga hanya bisa menahan amarahnya. “Kalau kamu nggak mau terima uang perak, kamu mau terima apa?” 

“Koin perunggu!” Budi berkata dengan percaya diri, “Bayar 40 ribu gabak itu dengan koin perunggu. Aku mau kamu bayar utang hari ini juga! Kalau nggak, kamu termasuk melanggar perjanjian. Rumah, tanah, dan istrimu bakal jadi milikku. Kamu juga harus jadi budakku!” 

Setelah mendengar ucapan Budi, Agus pun menggeleng. 

Dengan koneksi dan karakter Wira, sudah cukup susah baginya untuk mengumpulkan 40 ribu gabak. Mana mungkin dia bisa mendapatkan 40 ribu gabak koin perunggu dalam sekejap. 

Hari sudah mau gelap, Wira juga sudah tidak sempat membawa uang perak itu ke kota kecil untuk ditukarkan dengan koin perunggu. 

Orang yang bisa mengeluarkan 40 ribu gabak koin perunggu di dusun ini juga hanya Agus. 

Jika Wira memohon padanya, dia juga tidak mungkin setuju karena takut menyinggung Budi. 

“Kenapa kamu malah menindas orang!” 

Setelah memahami niat jahat Budi, para warga dusun pun marah besar. 

“Mau koin perunggu?” Wira berkata dengan kesal, “Doddy, bawa 40 ribu gabak koin perunggu itu kemari.” 

Tadi saat melewati kota kecil, Wira sudah menyuruh Hasan untuk menukarkan 100 ribu gabak koin perunggu agar bisa digunakan di dusun. 

Setelah mendengar ucapan Wira, para warga dusun pun tercengang. 

“Hei, ini 40 ribu gabak koin perunggu. Agak berat, terima yang baik!” 

Doddy membawa sekantong koin perunggu ke dalam rumah, lalu menaruhnya ke tangan Budi dengan marah. 

Jika tidak dicegah ayahnya, Doddy pasti sudah menghajar Budi. Sebab, Budi benar-benar sudah keterlaluan! 

Sebuah koin perunggu beratnya 4 gram, 1.000 buah sudah 4 kilogram. Jadi, berat 40 ribu gabak koin perunggu adalah 160 kilogram. 

Gubrak! 

Budi pun jatuh tertimpa koin perunggu itu. Dia langsung berteriak, “Bajingan! Kenapa kalian masih melongo! Cepat papah aku berdiri!” 

Keempat anak buahnya buru-buru menggeser kantong koin yang menimpa Budi dan memapah Budi untuk berdiri. 

Sekantong koin perunggu itu berjumlah tepat 40 ribu gabak! 

Agus pun tercengang! 

Jika menambahkan 40 ribu gabak uang perak, 40 ribu gabak koin perunggu, dan harga pakaian ketiga orang itu, jumlahnya sudah 100 ribu gabak. 

Wulan juga terkejut. ‘Bahkan kalau Kakak bersedia membantu, dia juga nggak bakal meminjamkan uang sebanyak ini. Sebenarnya, dari mana Wira mendapatkan uang sebanyak ini?’ 

Budi menghitung koin itu berkali-kali hingga langit mulai gelap. 

Wira mengaitkan jarinya ke arah Budi sambil berkata, “Keluarkan surat perjanjian dan surat taruhannya!” 

Budi masih tidak bersedia mengeluarkannya. “Koin perunggu ini sudah usang, nggak bisa dipakai lagi. Aku nggak mau terima. Kalau kamu mau bayar utang, pakai uang emas.” 

Uang emas tidak dimiliki orang biasa. Bahkan Budi sendiri juga tidak mempunyai uang emas. 

Kali ini, Wira pasti tidak bisa mengeluarkannya. 

Agus juga mengangguk. Jangankan Wira, bahkan Agus yang merupakan orang terkaya di dusun juga tidak mempunyai uang emas. 

Budi jelas-jelas sedang mempersulit Wira. Para warga dusun yang menyadari hal ini pun langsung marah. 

Kesabaran Doddy juga sudah habis. “Hei! Dikasih uang perak, kamu bilang palsu. Dikasih koin perunggu, kamu bilang sudah usang. Sekarang, kamu malah minta uang emas. Aku mau tahu alasan apa lagi yang bakal kamu lontarkan! Kamu memang sengaja nggak mau kasih Kak Wira bayar utang lantaran mau monopoli propertinya, ‘kan! Berani banget kamu menindas Kak Wira! Aku pasti menghajarmu! Dasar bajingan!” 

‘Hajar saja!’ teriak para warga dusun dalam hati. 

Budi malah hanya menatap Doddy dengan sinis. “Aku ini pejabat pemerintah yang terdaftar. Kalau kamu berani memukulku, kamu bakal dihukum pemimpin kabupaten!” 

“Nggak masalah, aku terima!” 

Doddy langsung mengepalkan tangannya dan hendak meninju Budi, tetapi Wira menahannya. 

Para warga dusun pun melepaskan tongkat kayu yang mereka pegang. 

Meskipun pejabat seperti Budi bukan termasuk pejabat tinggi, dia tetap merupakan orang pemerintah bagi rakyat jelata. 

Di Kerajaan Nuala, rakyat jelata yang berani memukul orang pemerintah akan dihukum dengan berat. 

Setelah melihat semua orang terkejut, Budi pun berkata dengan sombong, “Pemboros, matahari sudah mau terbenam. Kalau kamu nggak bisa serahkan uang emas padaku, itu artinya kamu sudah melanggar perjanjian.” 

Agus menggeleng. 

Wira pasti sudah sangat kesulitan untuk mengumpulkan uang perak dan koin perunggu. Mana mungkin dia punya uang emas. 

Hari ini, Wira akan sepenuhnya bangkrut dan tidak bisa bangkit lagi. 

“Mau mempersulitku dengan uang emas? Jangan mimpi!” 

Wira pun melemparkan sesuatu ke lantai dengan santai. 

Saat melihat barang di atas lantai, para warga dusun dan Agus langsung membelalak! 

“Aku memang mau mempersulitmu. Kalau kamu nggak bisa kasih aku uang emas, tanah dan rumahmu akan menjadi milikku. Termasuk istri cantikmu itu!” 

Salah seorang anak buah Budi berkata, “Tu … Tuan, coba lihat itu!” 

“Lihat apa? Kamu kira yang dia lempar itu benar-benar emas?” cibir Budi. 

Dia melirik ke lantai, lalu langsung membelalak. Setelah membungkuk untuk melihat jelas, ekspresinya berubah menjadi sangat suram.


Perjalanan Dimensi Waktu Sang Genius

Perjalanan Dimensi Waktu Sang Genius

Score 9.9
Status: Ongoing Type: Author: Artist: Released: 12/18/2023 Native Language: indonesia
Perjalanan Dimensi Waktu Sang Genius" is a novel exploring the adventures of a brilliant mind navigating the intricacies of time. Fusing science fiction and intellect, the story delves into the genius's journey through temporal dimensions, unraveling mysteries that challenge the boundaries of knowledge and reality.  

Perjalanan Dimensi Waktu Sang Genius

Detail Novel

Title: Perjalanan Dimensi Waktu Sang Genius
Publisher: Rebootes.com
Ratings: 9.3 (Very Good)
Genre: Romance, Billionaire
Language: indonesia

Perjalanan Dimensi Waktu Sang Genius

Sinopsis/Perjalanan Dimensi Waktu Sang Genius

Terlempar ke masa lalu, Wira menemukan dirinya di sebuah rumah kumuh tanpa harta. Ternyata, dia masuk ke tubuh sarjana tidak berguna yang hanya tahu berfoya-foya dan menyakiti istri.Tidak bisa! Wira yang di dunianya seorang sarjana genius tidak terima nasib ini! Dia akan mengubahnya!Dengan seribu satu cara yang dia ketahui dari masa depan, Wira akan membuat dirinya orang terkaya di kerajaan!

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Options

not work with dark mode
Reset